Karir Robinho di Itali Tersandung Kasus Pemerkosaan

Karir Robinho di Itali Tersandung Kasus Pemerkosaan – Mantan striker Real Madrid dan AC Milan, Robinho, dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara oleh Pengadilan Banding Kota Milan, Italia. Robinho, 37, dijatuhi hukuman Desember lalu karena berpartisipasi dalam kasus pemerkosaan berkelompok di Italia pada 2013.

Karir Robinho di Itali Tersandung Kasus Pemerkosaan

Sumber : cnnindonesia.com

regionedigitale – Robinho awalnya dihukum pada 2017. Pengadilan memutuskan bahwa Robinho meremehkan dan dengan kejam menghina seorang korban yang merayakan ulang tahunnya yang ke-23 di sebuah landmark di Milan pada malam kejadian.

Menurut cnnindonesia, Rabu (10/3), Robinho kini memiliki waktu 45 hari untuk mengajukan banding ke MA, MA, atau pengadilan terakhir Italia. Mantan striker AC Milan itu dihukum bersama temannya Ricardo Falco. Pemerkosaan itu dilakukan oleh Robinho dan beberapa temannya pada 2013. Korbannya adalah seorang gadis Albania yang berusia 22 tahun saat itu.

Para korban dipaksa minum alkohol sampai mabuk dan diperkosa beramai-ramai. Pengadilan memutuskan putusan in absentia atau tanpa terdakwa (Robinho dalam kasus ini). Dalam akun Instagram tim kuasa hukumnya, pemain berusia 33 tahun itu juga membantah adanya tuduhan pemerkosaan. Tim pengacara Robinho mengatakan melalui Instagram: “Berdasarkan laporan striker Robinho dalam insiden beberapa tahun lalu, kami ingin mengklarifikasi bahwa dia telah membuktikan dirinya tidak bersalah dan bersikeras untuk tidak melakukan intervensi.”

Robinho disebut-sebut telah melakukan pemerkosaan dengan lima temannya. Para korban diminta untuk terus meminum minuman beralkohol sampai terkulai lemas sehingga tidak bisa lagi menolak. Pemerkosaan tersebut diduga dilakukan setelah korban pingsan akibat pengaruh alkohol. Robinho bermain untuk Rossoneri dari 2010 hingga 2015. Ia juga bermain untuk Real Madrid dari tahun 2005 hingga 2008. Skandal itu terjadi sebelum dia meninggalkan Guangzhou Evergrande pada 2013.

Mantan penyerang timnas Brasil itu hanya bertahan di Guangzhou selama satu musim. Saat ini, pemain kelahiran San Vicente itu adalah klub sepak bola Brazil. Robinho dan temannya Ricardo Falco sama-sama dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara, yang dikonfirmasi hari ini dalam banding kelas satu di Milan. Pengadilan Banding sepenuhnya mengkonfirmasi putusan asli dan membayar 60.000 euro dari setiap pria kepada korban.

Sumber : minews.id

Sebanyak enam pria terlibat, tetapi empat di antaranya tidak dikenal atau tidak diakui di pengadilan Italia. Sistem peradilan Italia memiliki empat tingkat banding, jadi Robinho tidak dipaksa masuk penjara. Pemain berusia 36 tahun itu menghabiskan lima musim di Milan sebelum tampil di Liga Super China bersama Guangzhou Evergrande dengan harga mahal.

Baca juga : Kementerian Kesehatan Italia Mengatakan Covid-19 Bukan karena Virus

Kemudian, ia bergabung kembali dengan klub sepak bola Brasil Atl├ętico Mineiro, kemudian kembali ke klub sepak bola Turki Sivasspor dan Istanbul Basaksehir, memenangkan gelar liga musim lalu. Dalam pembelaannya, Robinho mengklaim bahwa hubungan seks dengan wanita tersebut adalah sukarela. Robinho menepis tudingan pemerkosaan tersebut, namun mengaku selingkuh dari istrinya, Vivian.

Robinho berkata: “Seorang gadis mendekati saya. Kami mulai mendapatkan persetujuannya, dan saya mulai menghubungi. Kemudian saya pulang.” “Ketika dia mendekati saya, dia tidak mabuk karena dia ingat nama saya dan dia ingat siapa saya. Peminum itu tidak ingat apa-apa. Dia ingat.”

Robinho mengakhiri karirnya di China, Turki, dan negara asalnya setelah meninggalkan Milan pada 2015. Menurut laporan, veteran itu menandatangani kontrak dengan Santos tahun lalu sekitar $ 70 seminggu, tetapi tidak muncul secara resmi. Paspor internasional dapat dikirim ke Brasil, yang tidak mengekstradisi warga negara, untuk menangkap Robinho. Dia dikatakan memiliki waktu 45 hari untuk mengajukan banding ketiga dan terakhir ke Mahkamah Agung Pengadilan Italia.

Robinho awalnya dinyatakan bersalah pada 2017, dan dia mengajukan banding. Namun keputusan pengadilannya sama, Robinho divonis sembilan tahun penjara. Pengadilan sendiri menyatakan bahwa Robinho secara kejam menghina korban yang merayakan ulang tahunnya yang ke-23 pada malam kejadian. Insiden itu terjadi saat Robinho masih mengenakan seragam AC Milan.

Meski demikian, Robinho sendiri masih punya waktu untuk mengajukan banding lagi. Dia memiliki waktu 45 hari untuk mengajukan banding ke Mahkamah Agung Banding Mahkamah Agung Italia. Nah, Robinho tidak sendiri saat dinyatakan bersalah. Karena temannya juga terlibat dalam kasus tersebut, Ricardo Falco pun divonis. Selain itu, Robinho adalah salah satu pemain sepak bola hebat. Ia bahkan sempat membela beberapa tim ternama seperti Real Madrid, Manchester City, dan AC Milan.

Dalam karirnya, Robinho mencetak 146 gol dan 90 assist dalam 552 pertandingan. Namun, kasus pemerkosaan yang menyeret namanya merusak reputasi Robinho di dunia sepakbola. Selama persidangan, banyak bukti yang ditemukan, salah satunya adalah polisi menguping pesan di ponsel Robinho. Dalam sebuah surat kepada seorang teman, Robinho menyebutkan pemerkosaan tersebut.

Globo Esporte mengutip perkataan Robinho: “Saya tertawa karena saya tidak peduli. Wanita itu benar-benar mabuk dan dia tidak tahu apa yang terjadi.” Dalam obrolan lain, Robinho menegaskan bahwa dia tidak berhubungan seks dengan korban, tetapi teman-temannya percaya bahwa Robinho telah melakukan perilaku cabul tersebut. Temannya menjawab: “Aku melihatmu ketika kamu memasukkan penismu ke dalam mulutnya.” Robinho menjawab: “Itu tidak berarti berhubungan seks.”

Sejauh ini, Robinho belum berkomentar. Pemain berusia 36 tahun itu tidak akan divonis penjara, karena masih memiliki 3 kali banding. Pengacara korban, Jacopo Gnocchi, mengatakan: “Kalimat ini adalah contoh perlindungan perempuan dan menunjukkan bahwa sistem pengadilan berfungsi saat diperlukan.” Di sisi lain, ini bukanlah kasus pemerkosaan pertama yang dibawa oleh Robinho.

Sebelumnya pada 2009, Robinho dituduh melakukan pemerkosaan di sebuah klub malam di Leeds saat memperkuat Manchester City. Namun, Robinho akhirnya dibebaskan setelah membayar uang jaminan dan membantah tuduhan tersebut. Pada Oktober tahun lalu, Robinho menandatangani kontrak dengan klub Brasil Santos. Namun, setelah desakan atas kasus pemerkosaan tersebut muncul, Santos secara sepihak langsung memutuskan kontrak tersebut.

Penyerang internasional dan veteran Robinho mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah menyetujui perpecahan. Keputusan itu dibuat di bawah tekanan tim sepak bola Brasil di Italia ketika Robinho memperkosa seorang wanita muda saat bermain untuk Milan pada 2013. Robson de Souza (Robson de Souza) adalah superstar sepak bola yang sedang naik daun.

Sumber : bolalob.com

Dia menandatangani kontrak 36 bulan dengan Santos beberapa hari yang lalu. Dia sebelumnya bermain untuk Real Madrid, Manchester City dan Milan, sebelumnya bermain untuk tim sepak bola. Klub mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Para pemain Santos FC dan Robinho mengumumkan bahwa setelah kesepakatan bersama, mereka memutuskan untuk menangguhkan kontraknya pada 10 Oktober sehingga para pemain dapat berkonsentrasi pada pertahanan mereka dalam kasus Italia.” dari Antara pada hari Sabtu.

Robinho (Robinho) yang berusia 36 tahun mengatakan dalam sebuah video: “Saya sangat sedih, saya katakan, saya dan ketua [Football Club] memutuskan untuk menangguhkan kontrak pada saat yang penuh gejolak ini bagi saya.”. “Tujuan saya selalu membantu Santos Football Club.” Dia berkata: “Jika kehadiran saya mengganggu saya, yang terbaik adalah mengurus urusan pribadi saya.”

Sejak berita tentang kontraknya dengan Santos (Santos), klub semakin mendapat tekanan dari penggemar, media, dan kelompok wanita karena pada tahun 2017 pengadilan Italia menjatuhkan hukuman penjara 9 tahun kepada sekelompok pemerkosaan. Robinho dinyatakan bersalah empat tahun lalu. Robinho pernah disebut-sebut sebagai penerus pemain paling terkenal dari Santos, Pele, dan dia mengajukan banding atas tuduhan tersebut dan mengaku tidak bersalah.

Namun, sponsor klub mengancam akan mundur jika tetap bertahan di Santos. Saluran TV Globo Sports mengambil kutipan dari rekaman yang digunakan oleh jaksa penuntut Italia untuk memastikan hukuman. Dikatakan bahwa pemain tersebut berkata: “Saya tertawa karena saya tidak peduli. Wanita ini benar-benar mabuk. Dia bahkan tidak mabuk. Tahu apa yang terjadi. ” Robinho dinyatakan bersalah setelah memperkosa sekelompok wanita berusia 20-an dengan sekelompok teman di sebuah klub malam di Milan.

Santos juga meluncurkan Neymar, seorang bintang kontemporer yang sejauh ini menolak desakan putus dari Robinho dan bersikeras untuk melanjutkan persidangan. Robinho memulai karirnya pada 2002 dan bergabung dengan Real Madrid pada 2005 sebelum bermain untuk Manchester City dan Milan. Robinho yang berusia 36 tahun mengatakan dalam sebuah video: “Saya sangat sedih, saya katakan, saya dan ketua [Football Club] memutuskan untuk menangguhkan kontrak pada saat yang penuh gejolak ini bagi saya.”. “Tujuan saya selalu membantu Santos Football Club.”

Dia berkata: “Jika ada sesuatu yang mengganggu tentang keberadaan saya, yang terbaik adalah mengurus urusan pribadi saya.” Sejak berita tentang kontraknya dengan Santos keluar, klub berada di bawah tekanan yang meningkat dari penggemar, media dan kelompok wanita untuk memutuskan hubungan karena hukuman sembilan tahun penjara yang dijatuhkan pada geng di pengadilan Italia pada tahun 2017, Robinho dinyatakan bersalah. berpartisipasi dalam empat tahun pertama.

Baca juga : Makanan Extreme Yang Digemari di India

Robinho pernah disebut-sebut sebagai penerus Pele, pemain Santos yang paling tersohor. Ia mengajukan banding atas tuduhan tersebut dan mengaku tidak bersalah. Namun, sponsor klub mengancam akan mundur jika tetap bertahan di Santos. Saluran TV Globo Sports merilis rekaman video yang diambil dari rekaman video yang digunakan oleh jaksa penuntut Italia untuk memastikan hukuman. Pemain tersebut berkata: “Saya tertawa karena saya tidak peduli. Wanita ini benar-benar mabuk. Ia bahkan tidak tahu apa yang terjadi. ”

Robinho dinyatakan bersalah setelah memperkosa sekelompok wanita berusia 20-an dengan sekelompok teman di sebuah klub malam di Milan. Santos juga meluncurkan Neymar, bintang kontemporer, yang sejauh ini menolak tekanan untuk putus dengan Robinho, bersikeras bahwa persidangan dalam kasus ini masih berlangsung. Robinho memulai karirnya pada 2002 dan bergabung dengan Real Madrid pada 2005 sebelum bermain untuk Manchester City dan Milan.