Industri Pariwisata Italia Menyerukan Pemerintah untuk Bantuan Keuangan Di Tengah Situasi COVID-19

regionedigitale – Industri pariwisata Italia telah meminta bantuan pemerintah negara itu untuk membantu sektor ini mengatasi kerusakan yang disebabkan oleh virus corona dan jenis barunya.

Industri Pariwisata Italia Menyerukan Pemerintah untuk Bantuan Keuangan Di Tengah Situasi COVID-19 – Varian Omicron COVID-19 baru-baru ini menyebabkan sejumlah besar pembatalan penerbangan selama akhir pekan Natal di Italia dan negara-negara Eropa lainnya, sementara pemerintah terus mendesak warga untuk menghindari perjalanan yang tidak penting menjelang perayaan Malam Tahun Baru.

Industri Pariwisata Italia Menyerukan Pemerintah untuk Bantuan Keuangan Di Tengah Situasi COVID-19

Industri Pariwisata Italia Menyerukan Pemerintah untuk Bantuan Keuangan Di Tengah Situasi COVID-19

Terkait hal ini, asosiasi bisnis terbesar Italia, Confcommercio, telah menekankan bahwa tercatat ada penurunan 60 juta kedatangan turis dan total 120 juta menginap pada tahun ini, dibandingkan dengan angka pra-pandemi, seperti dilansir La Prensa Latina. .

Selain itu, menurut Confcommercio, dari 25 juta perjalanan yang dijadwalkan warga Italia selama musim liburan, sebanyak lima juta dibatalkan, dan 5,3 juta lainnya dipersingkat.

Untuk mengelola situasi epidemiologis saat ini, pihak berwenang di Italia mengumumkan bahwa restoran, serta klub malam, akan tetap tutup hingga 31 Januari.

Pekan lalu, pihak berwenang di Italia membahas kemungkinan untuk memberlakukan tindakan pencegahan COVID-19 yang lebih ketat, menyusul peningkatan jumlah kasus positif baru-baru ini dengan varian Omicron.

Asosiasi bisnis percaya bahwa pemerintah Italia harus mendukung industri pariwisata melalui intervensi keuangan serta memfasilitasi akses ke kredit. Menurut direktur Confcommercio, Carlo Sangalli, sumber daya pemerintah sejauh ini tidak mencukupi.

Kesimpulan seperti itu dicapai oleh Konfederasi Perdagangan Kerajinan Italia dan Usaha Kecil dan Menengah (CAN), sementara yang sama menekankan bahwa peningkatan permintaan terutama merupakan hasil dari penerapan izin hijau, yang memungkinkan orang yang divaksinasi untuk bepergian. lebih bebas.

Tanggapan Kebijakan Pariwisata terhadap virus corona (COVID-19)

Abstrak

Ekonomi pariwisata telah sangat terpukul oleh pandemi virus corona (COVID-19), dan langkah-langkah diperkenalkan untuk menahan penyebarannya. Tergantung pada durasi krisis, skenario yang direvisi menunjukkan bahwa potensi guncangan dapat berkisar antara penurunan 60-80% dalam ekonomi pariwisata internasional pada tahun 2020.

Selain langkah-langkah langsung untuk mendukung sektor pariwisata, negara-negara juga bergeser untuk mengembangkan langkah-langkah pemulihan. Ini termasuk pertimbangan untuk mencabut pembatasan perjalanan, memulihkan kepercayaan pelancong, dan memikirkan kembali sektor pariwisata untuk masa depan.

Pesan utama: menanggapi dampak virus corona (COVID-19) pada ekonomi pariwisata

Pandemi virus corona (COVID-19) telah memicu krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam ekonomi pariwisata, mengingat guncangan langsung dan sangat besar pada sektor ini. Revisi perkiraan OECD tentang dampak COVID-19 menunjukkan penurunan 60% dalam pariwisata internasional pada tahun 2020.

Ini bisa meningkat hingga 80% jika pemulihan ditunda hingga Desember . Pariwisata internasional dalam wilayah geografis tertentu (misalnya di Uni Eropa) diperkirakan akan pulih terlebih dahulu.

Pariwisata domestik , yang menyumbang sekitar 75% dari ekonomi pariwisata di negara-negara OECD, diperkirakan akan pulih lebih cepat. Ini menawarkan peluang utama untuk mendorong pemulihan , terutama di negara, wilayah, dan kota di mana sektor ini mendukung banyak pekerjaan dan bisnis.

Dampak krisis dirasakan di seluruh ekosistem pariwisata, dan pembukaan kembali serta pembangunan kembali destinasi akan membutuhkan pendekatan bersama. Bisnis dan pekerja pariwisata mendapat manfaat dari paket stimulus ekonomi, dengan banyak pemerintah juga memperkenalkan langkah-langkah khusus pariwisata. Pemerintah dan industri memfokuskan upaya mereka pada:

Mencabut pembatasan perjalanan dan bekerja sama dengan bisnis untuk mengakses dukungan likuiditas, menerapkan protokol kesehatan baru untuk perjalanan yang aman, dan membantu mendiversifikasi pasar mereka.

Memulihkan kepercayaan wisatawan dan merangsang permintaan dengan label baru yang aman dan bersih untuk sektor ini, aplikasi informasi untuk pengunjung, dan kampanye promosi pariwisata domestik.

Baca Juga : Letakkan Patung Wanita di Alas Kosong? Sebuah Kota Italia Mengatakan Tidak Begitu Cepat

Mempersiapkan rencana pemulihan pariwisata yang komprehensif, membangun kembali destinasi, mendorong inovasi dan investasi, serta memikirkan kembali sektor pariwisata.

Tindakan ini penting, tetapi untuk membuka kembali ekonomi pariwisata dengan sukses dan menjalankan bisnis, lebih banyak yang perlu dilakukan secara terkoordinasi karena layanan pariwisata sangat bergantung . Industri perjalanan dan pariwisata serta pemerintah harus terus memperkuat mekanisme koordinasi mereka untuk mendampingi para pelaku usaha, terutama yang terkecil, dan para pekerja. Perhatian khusus juga harus diberikan pada tujuan yang paling sensitif/rentan dalam fase pemulihan.

Ke depan, langkah-langkah yang diterapkan hari ini akan membentuk pariwisata masa depan. Pemerintah perlu mempertimbangkan implikasi jangka panjang dari krisis, sambil tetap berada di depan kurva digital, mendukung transisi rendah karbon, dan mempromosikan transformasi struktural yang diperlukan untuk membangun ekonomi pariwisata yang lebih kuat, lebih berkelanjutan, dan tangguh. Krisis adalah kesempatan untuk memikirkan kembali pariwisata untuk masa depan.

Pariwisata adalah bagian penting dari banyak ekonomi nasional, dan guncangan langsung dan besar pada sektor pariwisata akibat pandemi virus corona mempengaruhi ekonomi yang lebih luas. Ketika pemerintah di seluruh dunia telah memperkenalkan langkah-langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menahan virus, pembatasan perjalanan, operasi bisnis, dan interaksi orang-ke-orang telah membuat ekonomi pariwisata terhenti. Banyak negara kini memasuki babak baru dalam memerangi virus sekaligus mengelola pembukaan kembali ekonomi pariwisata . Ini adalah tugas yang kompleks dan menantang, dan sulit untuk mengukur dampaknya terhadap ekonomi pariwisata.

Lima bulan memasuki krisis, situasinya terus berkembang dan prospeknya tetap tidak pasti . Pemulihan sekarang diperkirakan akan dimulai lebih lambat dan lebih lambat dari yang diperkirakan sebelumnya.Pembatasan perjalanan dan tindakan penahanan kemungkinan akan dilakukan lebih lama, dan diharapkan akan dicabut hanya secara bertahap, dengan kemungkinan pembalikan jika gelombang baru terjadi.

Bahkan ketika rantai pasokan pariwisata mulai berfungsi kembali, protokol kesehatan baru berarti bisnis akan beroperasi pada kapasitas terbatas. Pemulihan sisi permintaan juga akan memakan waktu, mengingat konsekuensi yang saling terkait dari krisis ekonomi dan kesehatan, dan pencabutan pembatasan perjalanan secara progresif, sementara kepercayaan konsumen dan perilaku perjalanan akan semakin terpengaruh semakin lama pandemi berlangsung. Ini akan memiliki implikasi langsung bagi banyak ekonomi nasional .

Skenario yang direvisi menunjukkan bahwa kejutan tersirat dapat mencapai penurunan 60-80% dalam ekonomi pariwisata internasional 1 pada tahun 2020 , tergantung pada durasi krisis dan kecepatan rebound perjalanan dan pariwisata. Mempertahankan garis dasar bahwa arus pariwisata tetap sangat terbatas hingga Juni, perkiraan ini didasarkan pada revisi dua skenario sebelumnya untuk kedatangan pariwisata internasional untuk wilayah OECD, dilengkapi dengan skenario ketiga yang akan melihat pemulihan yang berarti pada dasarnya tertunda hingga 2021:

Skenario 1 (direvisi): Kedatangan wisatawan internasional mulai pulih pada bulan Juli, dan menguat secara progresif pada paruh kedua tahun ini, tetapi pada tingkat yang lebih lambat dari yang diperkirakan sebelumnya (-60%).

Skenario 2 (direvisi): Kedatangan wisatawan internasional mulai pulih pada bulan September, dan kemudian menguat secara progresif pada kuartal terakhir tahun ini, tetapi pada tingkat yang lebih lambat dari yang diperkirakan sebelumnya (-75%).

Skenario 3 (baru): Kunjungan wisatawan internasional mulai pulih pada bulan Desember, berdasarkan pemulihan terbatas pada pariwisata internasional sebelum akhir tahun (-80%).

Dalam waktu dekat, harapannya adalah pariwisata domestik 2 menawarkan peluang utama untuk mendorong pemulihan dan mendukung sektor pariwisata. Ekonomi pariwisata domestik signifikan dan menyumbang sekitar 75% dari total ekonomi pariwisata di negara-negara OECD. Arus pariwisata domestik juga sangat dipengaruhi oleh pembatasan pergerakan orang, tetapi diperkirakan akan pulih lebih cepat setelah tindakan penahanan dicabut.

Meskipun demikian, kecil kemungkinan pariwisata domestik dapat mengimbangi penurunan arus pariwisata internasional, terutama di destinasi yang sangat bergantung pada pasar internasional. Ini akan diterjemahkan ke dalam efek ekonomi makro yang signifikan di negara, wilayah dan kota di mana sektor ini mendukung banyak pekerjaan dan bisnis.

Di luar ekonomi pariwisata, pandemi telah memicu krisis ekonomi global , dan banyak ekonomi jatuh ke dalam resesi. Perkiraan awal ekonomi makro 4 OECD menunjukkan bahwa untuk setiap bulan langkah-langkah penahanan yang ketat diterapkan, akan ada kehilangan output yang setara dengan 2 poin persentase dalam pertumbuhan PDB tahunan. Jika penutupan berlanjut selama tiga bulan, tanpa faktor penyeimbang, pertumbuhan PDB tahunan bisa antara 4-6 poin persentase lebih rendah daripada yang seharusnya. Namun, dengan prospek yang semakin suram, hal ini pada gilirannya akan berdampak pada pemulihan pariwisata.

Pandemi virus corona adalah krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk ekonomi pariwisata

Pandemi virus corona (COVID-19), pertama dan terutama, merupakan krisis kemanusiaan yang mempengaruhi kehidupan masyarakat, dan telah memicu krisis ekonomi global. Ini memiliki dampak yang sangat nyata bagi sektor pariwisata, yang sangat penting bagi banyak orang, tempat dan bisnis, dengan dampak yang terutama dirasakan di negara, kota, dan wilayah di mana pariwisata merupakan bagian penting dari perekonomian.

Pariwisata menghasilkan devisa, mendorong pembangunan daerah, secara langsung mendukung berbagai jenis pekerjaan dan bisnis dan menopang banyak komunitas lokal. Sektor ini secara langsung berkontribusi, rata-rata, 4,4% dari PDB, dan 21,5% dari ekspor jasa di negara-negara OECD. Bagian ini jauh lebih tinggi untuk beberapa negara OECD. Misalnya, pariwisata di Spanyol menyumbang 11,8% dari PDB sementara perjalanan mewakili 52,3% dari total ekspor jasa, di Meksiko angka-angka ini adalah 8,7% dan 78,3%, di Islandia 8,6% dan 47,7%, di Portugal 8,0% dan 51,1%, dan di Prancis 7,4% dan 22,2%.

Kontribusi langsung pariwisata dalam perekonomian OECD

Catatan: PDB mengacu pada GVA untuk Kanada, Chili, Kolombia, Denmark, Finlandia, Jerman, Yunani, Hongaria, Israel, Italia, Latvia, Lithuania, Meksiko, Belanda, Selandia Baru, Portugal, Swedia, Swiss, Inggris Raya, dan Amerika Serikat Serikat.

Kontribusi pariwisata terhadap ekspor jasa

Pariwisata adalah sektor padat karya , yang secara langsung menyumbang 6,9% lapangan kerja rata-rata di negara-negara OECD.Sektor ini merupakan sumber utama lapangan kerja dan penciptaan lapangan kerja, menyediakan volume pekerjaan yang tinggi bagi pekerja berketerampilan rendah, bersama dengan pekerjaan berketerampilan lebih tinggi. Sektor ini mempekerjakan banyak pekerja musiman, paruh waktu dan sementara. Dengan dampak krisis yang berlanjut selama Juni-Juli-Agustus dan berkurangnya kapasitas untuk banyak cabang industri, banyak dari pekerjaan ini akan terpengaruh secara langsung.

Dalam keadaan normal, sektor ini dapat membantu memberikan kesempatan kerja yang beragam bagi para migran, perempuan, pelajar dan pekerja yang lebih tua, tidak hanya di kota-kota besar tetapi juga di daerah terpencil, pedesaan dan pesisir, serta lokasi lain yang sering rapuh secara ekonomi di mana peluang alternatif mungkin tersedia. terbatas. Misalnya pangsa lapangan kerja pariwisata mewakili 15,7% dari total lapangan kerja di Islandia, 13,5% di Spanyol, 10,3% di Irlandia, 10,0% di Yunani, dan 9,8% di Portugal.

Pariwisata adalah salah satu sektor yang paling terkena dampak langsung dalam krisis saat ini dan ini membutuhkan tanggapan segera dan jangka panjang. Dengan terhentinya penerbangan internasional secara virtual sejak 8 Maret , penutupan situs dan atraksi pariwisata, pembatalan atau penundaan festival dan acara besar, dan pembatasan pertemuan publik (dalam dan luar ruangan) di banyak negara, dampak COVID-19 pada pariwisata global telah luar biasa dan langsung.

Selain itu, terlepas dari ketahanan sektor yang terbukti dalam menanggapi krisis sebelumnya, kedalaman dan luasnya dampak terkait COVID-19 pada pariwisata dan ekonomi yang lebih luas berarti pemulihan yang cepat tidak mungkin terjadi. Mencerminkan urgensi situasi, pertemuan luar biasa para Menteri Pariwisata G20 diadakan pada 23 April, dengan para Menteri mengeluarkan pernyataan menyambut upaya nasional untuk mengurangi dampak ekonomi dan sosial dari pandemi, dan berkomitmen bekerja sama untuk memberikan dukungan untuk mendukung pemulihan sektor pariwisata yang berkelanjutan dan inklusif.

Kenyataannya pariwisata global akan terpukul keras sepanjang tahun 2020 dan seterusnya , bahkan jika penyebaran virus dapat dikendalikan dalam beberapa bulan mendatang. Bisnis pariwisata termasuk yang pertama ditutup setelah pengenalan langkah-langkah untuk menahan virus, karena pariwisata harus melibatkan interaksi orang-ke-orang dan pergerakan orang yang bepergian dari tempat tinggal biasa mereka ke tujuan di dalam negara mereka sendiri, dan ke negara lain.

Kegiatan pariwisata juga kemungkinan akan menjadi yang terakhir dimulai kembali, dan secara bertahap. Bahkan ketika bisnis ini dibuka, itu akan berada di bawah prosedur operasi baru tanpa adanya vaksin. Pandemi ini juga kemungkinan akan berdampak pada perilaku wisatawan, berdampak pada dimulainya kembali dan pulihnya pariwisata domestik dan internasional.

Revisi perkiraan OECD menunjukkan penurunan 60% dalam pariwisata internasional pada tahun 2020, meningkat menjadi 80% jika pemulihan ditunda hingga Desember. Terakhir kali ekonomi pariwisata global mengalami kontraksi segera setelah krisis keuangan pada tahun 2008 ketika kedatangan internasional menurun sebesar 3,9%. Hal ini sejalan dengan proyeksi terbaru dari organisasi lain, yang juga menunjukkan pembalikan signifikan dari proyeksi pertumbuhan sebelumnya.